mutiara kehidupan

Edisi mudik pertama kali bawa mobil



PART I
Sebenernya udah telat banget ngeposting masalah mudik lebaran karena bentar lagi udah mau lebaran haji, tapi lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali ya, hehehe...

Oke jadi ceritanya tahun ini karena saya ma istri udah tau bahwa tiket kereta bisa dipesen 3 bulan sebelum keberangkatan, maka 3 menjelang tanggal kita mau mudik saya dah siap-siap begadang buat cari tiket kereta. Walhasil 2 hari saya begadang sama sekali ngga berhasil dapet tiket kereta, padahal saya udah online pake HP, Tab, sama Laptop, tapi tetep aja gagal pas mau booking kursi. Emang sieh tanggal mudik kami mepet banget sama libur cuti bersama, soalnya istri baru dapet libur pas tanggal 2 Juli 2016, jadi emang susah bener cari tiket kereta buat keberangkatan tanggal 1,2,3,4 Juli 2016. Akhirnya sepakat sama istri untuk menunggu kereta tambahan.

Nah dalam jangka waktu nunggu kereta tambahan, tiba-tiba aja kepikiran, apa ambil kridit mobil aja ya? yang kepikir pertama adalah dengan pinjem ke koperasi kantor ditambah uang di tabungan. Okelah, akhirnya saya coba kontak koperasi kantor dan sama pihak koperasi diberitahukan klo bisa aja koperasi kasih pinjeman cuman masalahnya kapan duit pinjeman itu cair ngga tahu kapan, jadi masukin aja permohonannya. Akhirnya saya masukin dah tuh permohonan pinjeman ke Koperasi kantor. Seiring berjalannya waktu, sambil iseng-iseng liat iklan mobil di salah satu situs jual beli, saya iseng-iseng aja SMS yang pada iklan mobil disitu yang harga sesuai dengan budget. Dari 3 iklan yang saya SMS, ada 2 yang bales, yang pertama bilang masih bisa nego dan bisa dibantu proses leasing-nya, and satunya lagi bilang harga ga bisa nego. Akhirnya dengan iklan yang pertama itulah akhirnya saya dapet mobil. Nah masalahnya saya belon bisa nyetir, latihan udah cuman itu udah lama banget, udah ada setahun kali dan lagi posisi mobil ada di kampung halaman. Akhirnya kursus mobilah saya, ambil kursus yang 6 jam. Harusnya 6 jam itu dibagi menjadi 3 hari dengan latihan per hari 2 jam, saya minta ke tempat kursus karena keterbatasan waktu saya bisanya hari sabtu-minggu, bisa ngga klo 3 jam sekali latihan, dan kata pihak kursusnya bisa, Alhamdulillah.

Oh ya, saya kursus itu 3 minggu sebelom puasa, selesai kursus, minggu depannya saya pulang kampung buat ambil mobil, Alhamdulillah ada Saudara yang juga kerja di Jabodetabek yang mau berangkat lagi ke perantauan dan udah biasa nyetir Jakarta-Bumiayu dan sebaliknya. Okelah, akhirnya sama Saudara saya itulah saya bawa mobil ke Jakarta, tantangannya adalah dari Purbalingga ke Bumiayu siapa yang bawa? kan saya baru belajar mobil 2 minggu sebelumnya, dengan modal tawakal kepada Alloh dan Bismillah saya nekadkan diri dengan ditemani ibu pertama kali bawa mobil Purbalingga-Bumiayu. Mobil sempat mundur pas berhenti di tanjakan dan diklakson sama mobil dibelakang saya, namun secara keseluruhan dengan perlindungan dari Gusti Alloh saya selamat sampai di Bumiayu. dan perjalanan Bumiayu-Jakarta yang mengendarai mobil full saudara saya, saya sendiri menghapalkan jalan, karena mudik nanti saya bakalan bawa mobil. Alhamdulillah selamat sampai di Jakarta.

PART II
Masih ada waktu seminggu sebelom puasa, saya akhirnya niatkan selama seminggu sebelom puasa itu saya harus melancarkan nyetir mobil saya. Akhirnya setiap jam 4 pagi saya keluar bawa mobil cari jalan tanjakan dan latihan setengah kopling sama hand rem. Nah pas hari sabtunya saya beranikan diri buat bawa mobil sama istri and anak-anak ke Ragunan, dan alhamdulillah lancar pergi dan pulangnya. Dengan bekal itulah saya yakin saya bisa mudik bawa mobil untuk pertama kalinya.

Hari berganti hari, tanpa terasa sudah mendekati waktu mudik, Ibu mertua sudah khawatir saja, soalnya saya baru bisa nyetir mobil, beluai minta saya mencari supir atau teman yang bisa nyetir agar bisa gantian nyetir nantinya. Udah saya cari namun ga dapet juga, hingga malam sebelum keberangkatan ada teman saya yang bilang klo adiknya ga dapet itket bisa ataupun kereta buat mudik, bisa ngga klo ikut nebeng, saya sempet seneng, wah klo adiknya temen ini bisa nyetir bisa nih buat gantian, batin saya. Namun ternyata pas saya konfirmasi adiknya temen ga bisa nyetir, hehehe....

Sempat bingung berangkat tanggal 1 Juli 2016 sepulang kantor atau tanggal 2 Juli 2016 pagi, namun akhirnya saya dan istri putuskan untuk pulang tanggal 1 Juli 2016 sepulang kantor. Semua pekerjaan saya selesaikan sebelum tanggal 1 Juli, sehingga pas tanggal 1 Juli siang harinya saya bisa manfaatkan buat tidur dulu, persiapan mudik malamnya. Oh iya, 2 minggu sebelum mudik anak-anak sudah saya pulangin ke kampung soalnya takut kena macet, dan kasihan sama anak-anak masih batita dua-duanya soalnya.

PART III
Perjalanan dimulai dari Widya Chandra, tol dalam kota agak tersendat tapi masih bisa jalan, begitu masuk ke toll cikampek lalu lintas mulai tersendat terkadang, dan ketika akan masuk ke gerbang toll Cikopo mulai lancar, karena baru pertama kali nyetir pas mudik, saya cuman berani injek gas sampe kecepatan 100 km/jam dan rata2 jalan 80 km/jam, soalnya tol Cipali lancar pada saat itu, tidak seperti prediksi sebagian orang klo tanggal 1 mlaem bakalan terjadi arus mudik. Kemacetan terjadi menjelang gerbang tol Palimanan dan gerbang tol Pejagan, selain itu lancar perjalanan di tol.

Selepas tol, memasuki jalur biasa, jalanan dari pejagan ke jalur alternatif cirebon lancar, dan baru mulai macet di jalur alternatif Cirebon dekat klonengan, padahal saya keluar tol pejagan jam 11 malem, perkiraan saya bisalah sahur di rumah karena palingan sampai di Purwokerto jam 3 atau jam 4 pagi, eh ternyata dari jalur alternatif cirebon sampai ke pertigaan klonengan waktu yang dibutuhkan sekitar 3 jam, jadi sampai pertigaan klonengan jam 1 dini hari, saya pikir udah lancar eh macet juga di ketanggungan, sampai pintu kereta ketanggungan sudah jam 3 pagi, ya sudah akhirnya sahur di jalan, untungnya dari ketanggungan ke bumiayu lancar. Sampai jalan lingkar Bumiayu jam 5 pagi, dan sampai SPBU patuguran saya berhenti untuk sholat subuh dan melemaskan kaki, hehehe

Alhamdulillah perjalanan berikutnya lancar, dan jam 7 pagi saya sampai di rumah di purwokerto, Alhamdulillah saya putuskan untuk mudik tanggal 1 malam, hanya bertambah waktu tempuh sekitar 6 jam dari waktu tempuh normal, ada kawan saya yang berangkat sabtu pagi tanggal 2, baru sampai minggu sore, atau Saudara saya yang berangkat Senin tanggal 4 akhirnya menginap di jalan selama 2 hari sampai oleh orang tuanya diantarkan bensin dan makanan....sebenernya masih banyak kejadian dan cerita dari mudik pertama pakai mobil dan nyetir sendiri ini, namun mungkin kita ceritain di lain waktu aja ya, hehehehe

oh ya salah satu komentar kawan saya "gila lu Fi, baru bisa nyetir mobil udah bawa mobil pas mudik aja..."

Hehehe, klo ga gitu ga bisa2 saya nyetir mobil, yang penting tetep tawakal dan berdoa serta minta doa restu orang tua and mertua, InsyaAlloh diberi kelancaran dan keselamatan oleh Alloh.

Comments :

2 komentar to “Edisi mudik pertama kali bawa mobil”
Masker YGY mengatakan...
on 

Jooossshhhh..... :)

Dodoy Junios mengatakan...
on 

Mantaaaaf... lebaran 2017 ini jga saya inshaallah baru pertama kalinya bawa mobil .. mudah2an aman selamat sampai tujuan aamiin..

Posting Komentar