mutiara kehidupan

Sungguh Bersama Kesulitan disitu ada Kemudahan

picture taken from www.iqbalnurhadi.com

Rabu, 21 Januari 2015, sekitar jam berangkat kantor

Pagi itu, rutinitas yang biasa kulakukan setelah sholat subuh adalah menyapu lantai ruang tengah yang pada malamnya dibuat berantakan oleh my sholeh boy Farras, kemudian membangunkan istri untuk sholat subuh, sembari menunggu istri selesai sholat subuh kutunggui anak sholehku yang masih terlelap. Entah mengapa pagi itu rasa kantuk begitu gencar menyerang diri ini, sehingga ketika farras sudah bangun dan menonton kartun di TV, diriku tidur-tiduran di sebelahnya. Kemudian tak terasa waktu sudah menunjukkan pukul 7 kurang 10, "waduh belum mandi pula awak ini" batinku, sementara istri sedang memasak untuk bekalku langsung saja diri ini bergegas mandi. Ternyata selesai mandi istri meminta tolong untuk membelikan bubur ayam untuk makan Farras "wedew, udah jam 7 Yank, bisa telat nih.."ujarku, namun melihat antusias anakku makan bubur ayam yang begitu menyenangkan dan rasa cinta sang ayah (cie...cie...) maka kuputuskan untuk membelikan bubur ayam. Dengan bensin tinggal dua strip kulaju motor menuju kantor, sempat berpikir untuk mengisi bensin namun setelah kuhitung-hitung sisa waktu sepertinyab masih cukup untuk sampai kantor tanpa embel-embel terlambat dan kena potongan absen. Namun apa daya ketika diwaktu kritis ada pak polisi yang memblokir jalan yang biasa diriku lalui, sehingga mau tak mau harus memutar dulu dan taraaaaa...jari ini mendarat di mesin absen pukul 08.05 WIB, "ehm...yap kena potong absen lagi dah..." gumamku. 

Rabu, 21 Januari 2015, sekitar pukul 17.00 WIB

Karena pagi tadi tercatat absensiku pukul 08.05 WIB maka begitu jam menunjukkan pukul 17.00 WIB, diriku langsung menempelkan lagi jari ini di mesin absensi. Yo, sudah dipotong 1% yowislah pulang tepat waktu, lagipula kerjaan kantor juga sudah kelar hari itu. Langsung kuturun ke Basement 2 dan melajukan motor meninggalkan kantor.

Rabu, 21 Januari 2015, sekitar pukul 18.05 WIB

Rintik hujan membasahi bumi sejak diri ini meninggalkan kantor untuk pulang kerumah kembali kepada istri dan anak tercinta. Kuputuskan untuk tidak mengenakan jas hujan karena kulihat diseberang sana awan masih terlihat cerah walaupun didaerah sekitar kantorku rintik hujan ini terasa semakin deras dan awan mendung semakin bergelayut diatas sana. "Sepertinya didaerah Pakubuwono hujan ini akan berhenti" batinku. Terus kulajukan motor palt R ku ini melewati padatnya jalanan Sudirman dan kemudian ketika sampai di Pakubuwono eh gerimisnya awet ternyata, "mau minggir make jas hujan kok tanggung ya" batinku, yasudahlah walhasil gerimis pun sedikit demi sedikit membasahi jaket, celana, tas dan motor ini... :D Sebetulnya sejak meninggalkan kantor ban belakang motor terasa ada yang tidak beres, namun tetep aja ngacirrrr, dah pingin ketemu anak istri soalnya, hehehe...dan ternyata benar, ketika perjalanan menyisakan sekira 5-6 Km dari rumah terdengar bunyi "duorrr!!!", celingak-celinguk "darimana suara itu ya? apa yang meletus" batinku, ternyata baru 2 meter jalan terasa bagian belakang geal-geol, ternyato eh ternyata bunyi dor tadi itu bunyi ban belakangku yang meletus. Akhirnya kutuntun motor sambil celingak-celinguk mencari tukang tambal ban, tak jauh ternyata terlihat kompresor yang biasa digunakan untuk tambal ban atawa isi angin, "Alhamdulillah..." gumamku sambil tersenyum, eh...ketika sudah sampai ditempatnya dan kuminta untuk menambal ban, si empunya kompresor bilang kalau tidak melayani tambal ban "What!!!" ehm yawislah disebelahnya persis juga nampak kompresor juga, namun lagi-lagi ketika kuminta untuk tambal ban jawabannya sama dengan sebelahnya..."ehm...ni orang mau ta kasih rejeki kok malah ga mau sieh!" gerutuku. Kulanjut menuntun motorku dan karena duit di dompet tinggal satu lembar kertas berwarna biru dengan gambar I Gusti Ngurah Rai alias 50 rebu maka ketika kulihat ada papan penunjuk ATM salah satu bank yang ATMnya setia berada dalam dompetku kuputuskan untuk mengambil uang dulu, karena pasti ganti ban dalem dan ban luar. Singkat cerita setelah jalan 200 meter dipertemukanlah saya dengan seorang yang berjasa pada sore gerimis itu "Tukang Tambal Ban". dan bener juga setelah dilihat ban dalem sama ban luar udah bolong, walhasil harus ganti dua-duanya, namun karena si Mas Tambal Ban ga punya ban luar yang baru maka ditawarkanlah kepadaku ban luar bekas, "daripada harus nyari ban baru lagi, ga papalah buat sementara pake ban bekas aja" pikirku.

Singkat cerita selesailah permasalahanku pada sore itu berkat pertolongan Alloh melalui Si Mas Tambal Ban, dengan biaya Rp 40 rebu buat ban dalem dan Rp 25 rebu buat ban luar bekas (padahal itungan saya ban luar bekas sekitar 40 rebu). Selesai tambal ban dan mampir di mushola terdekat untuk sholat maghrib, kulaju lagi motor supraku dan ternyata ada lagi kesulitan, sekitar 2 Km dari rumah ternyato motor mogok karena kehabisan bensin (nyambung sama yang pas pagi tadi...), yowis akhirnya dorong motor lagi...eh lha baru dorong 50 meter tau-tau ada orang dari belakang nyapa "Mas, kenapa motornya? bocor?" tanyanya 
"nggak mas, ini kehabisan bensin" jawabku sambil nyengir 
"ya udah yuk saya bantu dorong" tawarnya 
"owh, boleh mas" 

Walhasil dengan pertolongan Alloh melalui Si Mas baik hati, saya terhindar dari ngos-ngosan dan baju basah keringat karena menuntun motor ke SPBU, setelah mengucap terima kasih kepada Si Mas baik hati itu, kubelokkan motor ke SPBU untuk isi bensin. Lha ini kesulitan sama kemudahannya dimana woiiii...hehehehe sabar mas/mbak bro ini mau saya hubung-hubungin, hehehe jadi habis isi bensin dan melanjutkan perjalanan saya mikir, 

Ya Alloh bener-bener dah bersama kesulitan ada kemudahan... 

yang pertama
Kesulitan : terlambat masuk kantor dan tunjangan dipotong 
Kemudahan : bisa pulang tepat waktu :D 

yang kedua
Kesulitan : Ban motor jebol Kemudahan : tukang tambal ban ga terlalu jauh dari TKP (walau sempet ngedumel sama yang ga mau nambal), terus deket ATM juga jadi bisa ambil duit dulu dan terhindar dari kurang membayar jasa Si MAs Tukang Tambal Ban
yang ketiga
Kesulitan : motor kehabisan bensin
Kemudahan : ada orang yang berbaik hati mendorong saya sampai SPBU

sederhana sieh ya...tapi sebenernya banyak hal-hal sederhana dan kecil yang kalau dipikir direnungkan dihayati ternyata hal sederhana dan kecil itu salah satu bukti ke Maha Besaran Alloh SWT...
End of story....at 7 pm i arrived at home...with smile of my son and my wife i back to the harm of love (maap klo bahasa inggrisnya acak adul, still on learning proccess.. :D)
Selengkapnya...

Menyoal Barokah Dalam Rumah Tangga

Kagak terasa udah tahun 2015 aje (kate kalender masehi), nyoba mikir and merenung ape aje nyang udah terjadi tahun 2014 and tahun-tahun yang udah lewat, ternyate banyak banget waktu aye nyang aye sia-siain. Lagi mikir trus berkontemplasi (cie...kontemplasi ^_^) ujug-ujug keinget keluarga kecil aye (aye, istri ama anak), aye keinget ape bener aye udah jadi kepala keluarga nyang baek. Aye inget-inget dulu pas nikah banyak bener nyang ndoain aye ama istri semoga keluarganye jadi keluarga nyang dilimpahi Barokah ame Gusti Alloh...nah pas nginget-nginget ntu aye penasaran nieh ceritanye ape sieh arti kate Barokah ntu, akhirnya aye tanya dah ama mbah Google ape ntu artinye Barokah, ternyata Barokah ntu artinye (dari ni website ) secara ilmu bahasa, “al-barakah” berarti "Berkembang, bertambah dan kebahagiaan". Jadi dari ntu website singkatnye barokah ntu kebaikan nyang bertambah terus, nah aye terus mikir setelah aye berumah tangga ape iye kebaikan aye bertambah? Apa malah tetep aje kebaikannye, nambah kagak kurang juga kagak? Ato malah kebaikan aye jadi berkurang?

Setelah aye inget-inget ternyata aye termasuk nyang terakhir ntu, kebaikan aye dalam hal ini amalan-amalan aye kok jadi berkurang ye after having a little family (ceritanye make bahasa inggris), abis keinget itu aye langsung aje inget ama ayat di surat cinta Gusti Alloh tepatnye di surat Al-Muafiqun ayat 9 nyang artinye "Hai orang-orang yang beriman, janganlah hartamu dan anak-anakmu melalaikan kamu dari mengingat Allah. Barangsiapa yang berbuat demikian maka mereka itulah orang-orang yang merugi". Deg...langsung ketohok aye baca ayat ni, kadang aye sibuk maen-maen ama anak ama istri sampe ketinggalan sholat berjamaah, Ya Alloh ampuni aye... T_T

Abis itu aye lurusin niat, aye kuatin tekad, aye mau berubah, aye kagak mau jadi orang nyang rugi. Aye pernah baca katanye buat mbentuk kebiasaan cukup dijalanin tuh kebiasaan selame 21 hari klo kagak salah, makanye aye niatin and tekadin buat sholat wajib 5 waktu berjamaah, soalnye begitu aye inget lagi dulu nieh pas masih bujang Alhamdulillah aye bisa laksanain sholat 5 waktu jamaah di masjid, nah berarti kan abis nikah aye jadi kurang nieh amalan aye, makanye aye kuatin tekad numbuhin lagi kebiasaan ntu. Lagian kate psikolog anak katanye klo mau ngajarin kebaikan ama anak cara nyang paling baik and paling ngena ya kite kasih contoh/teladan ke anak kite, gitu katanye...ya udah, aye kan pingin anak aye jadi anak nyang soleh, ya kudunye kite as a parent give the best example, jadi klo kite pingin anak kite rajin ke masjid, ya kite selaku babenye kudu rajin ke masjid, ato klo kite pingin anak kite rajin baca Qur'an, ya kite juga kudu nyontohin rajin baca Qur'an juga...kira-kira begono lah.

Akhirnye, last but not least di akhir tulisan nyang alurnye kagak beraturan ini, aye pingin ngajak kite semue yuk kite kasih contoh ke anak kite nyang baek-baek, trus jangan sampe kayak nyang disebut di surat Al-Munafiqun ayat 9 ntu ye biar kite kagak jadi orang nyang rugi...and buat penutup aye keinget kata-kata sohib sekaligus nyang udah aye anggep guru aye "Kagak ade lu sorga ga rame coy..." (intinye fastabikul khoirot nyookkk...)

akhirul kalam Wassalamu'alaikum warohmatullohi wabarokatuh
ampe ketemu di tulisan berikutnye....cao... ^_^
Selengkapnya...